Kumpulan Materi Sejarah, Wisata dan Artikel Menarik Lainnya

Dampak Positif dan Negatif Monopoli Perdagangan VOC di Indonesia

Apa saja dampak positif dan negatif monopoli perdagangan yang dilakukan oleh VOC di Indonesia? Kongsi Dagang Belanda atau lebih kita kenal dengan nama VOC (Vereenigde Oostindische Compagnie) merupakan sebuah perusahaan Hindia Timur Belanda yang bergerak dalam bidang perdagangan di wilayah Asia. Dibentuk pada tanggal 20 Maret 1602, uniknya kongsi dagang ini memiliki pasukan tentara dan mempunyai hak-hak istimewa yang diberikan oleh pemerintah Belanda.

Berdirinya VOC kemudian ditindaklanjuti dengan mendirikan beberapa markas, seperti di Batavia (Jakarta sekarang), Maluku, Kepulauan Banda, dan Banten. Dalam menjalankan tugasnya, perusahaan ini melakukan monopoli perdagangan dengan cara-cara licik dan kejam. Mulai dari melakukan pemerasan, pembunuhan massal, sampai-sampai melakukan tindakan kekerasan terhadap penduduk lokal. Adanya monopoli perdagangan di wilayah Nusantara oleh VOC tentu memiliki dampak yang cukup besar, lalu apa saja dampaknya? berikut penjelasan singkatnya.

Baca Juga : Sejarah Kebijakan Sistem Tanam Paksa

Dampak Positif dan Negatif Monopoli Perdagangan VOC di Indonesia
Baca Juga :

Dampak Monopoli Perdagangan Oleh VOC

Dampak kegiatan monopoli perdagangan yang dilakukan VOC di Indonesia (nusantara saat itu) memang lebih condong ke sisi negatif (bisa dibilang kebanyakan dampak buruknya), namun disisi lain ada juga dampak positif yang dapat dipetik dan diambil pelajarannya. 

Dampak Positif Monopoli Perdagangan

  1. Banyak bangsa asing (eropa, asia, timur tengah) yang melakukan kegiatan perdagangan di Nusantara, akibatnya aktivitas dagang menjadi semakin ramai.
  2. Pedagang pribumi memperoleh informasi hasil rempah-rempah yang laku dipasar internasional.
  3. Selain itu, mereka juga lebih mengetahui tata cara perdagangan.
  4. Pedagang pribumi melakukan hubungan dengan bangsa lain.
Baca Juga :

Dampak Negatif Monopoli Perdagangan

  1. Rakyat harus menjual hasil rempah-rempah kepada pihak VOC
  2. Pendapatan menurun karena harga ditentukan oleh VOC
  3. Menurunnya jumlah penduduk, disebabkan karena pembantaian massal.
  4. Penderitaan fisik (kelelahan) karena bekerja terlalu keras.
  5. Produksi padi menurun, karena tanaman ini tidak laku di pasaran internasional. Sebab lainnya karena gagal panen.
  6. Dampak lainnya menjadikan rakyat kelaparan dan kematian.
Pada perkembangan selanjutnya, VOC mengalami kemunduran, tepat pada tanggal 1 Januari 1800 kongsi dagang Belanda ini secara resmi dibubarkan. Beberapa sebab yang melatarbelakangi pembubaran VOC antara lain : kerugian akibat adanya pemberontakan dan peperangan, banyak pegawai VOC melakukan korupsi, pengeluaran gaji pegawai semakin meningkat, dan adanya persaingan dari bangsa lain seperti Perancis dan Inggris.

Pembubaran VOC kemudian meninggalkan banyaknya utang, jumlahnya sekitar 136,7 juta gulden. Tapi, kongsi dagang ini meninggalkan kekayaan cukup banyak, berupa bangunan seperti kantor dagang, kapal, benteng. Semua aset tersebut kemudian dialihkan kepada pemerintah Belanda. Pada tahun-tahun berikutnya, penjajahan di Nusantara dilanjutkan oleh pemerintah Belanda.
Rekomendasi artikel untuk Anda, Baca Juga :
Nah, itulah beberapa Dampak Positif dan Negatif Monopoli Perdagangan VOC di Indonesia. Semoga berguna dan dapat menambah wawasan sejarah kita. Baca juga artikel menarik lainnya terkait sejarah penjajahan Belanda di Indonesia.
Share ke teman kamu:

Related : Dampak Positif dan Negatif Monopoli Perdagangan VOC di Indonesia