Kumpulan Materi Sejarah, Wisata dan Artikel Menarik Lainnya

Kabinet Ali Sastroamijoyo I : Program Kerja, Keberhasilan dan Penyebab Jatuhnya

Kabinet Ali Sastroamijoyo I -  Pada kesempatan kali ini kita akan membahas materi seputar Kabinet Ali 1. Rangkuman lengkap meliputi latar belakang berdirinya, susunan anggota-anggotanya, partai pendukung, program kerja, keberhasilan, kegagalan, dan penyebab jatuhnya. Jika materi ini sedang kalian cari, maka simak pembahasan seputar Kabinet Ali Sastroamijoyo I berikut ini.

Kabinet Ali Sastroamidjojo I atau dibaca Sastroamijoyo merupakan salah satu dari tujuh kabinet pada masa demokrasi liberal di Indonesia. Artinya, pada masa ini ada kabinet lain baik sebelum maupun sesudah dibentuknya Kabinet Ali 1. Kabinet yang dimaksud meliputi Kabinet Natsir, Sukiman, Wilopo, Burhanudin Harahap, Ali II, dan Djuanda.

Baca Juga :
Kabinet Ali Sastroamijoyo I

Kabinet Ali Sastroamijoyo I

Kabinet Ali I adalah kabinet ke empat setelah dibubarkannya negara RIS (Republik Indonesia Serikat) atau kembalinya Indonesia menjadi negara kesatuan dengan demokrasi liberal. Kabinet ini dibentuk pada tanggal 30 Juli 1953 berdasarkan keputusan Presiden RI Nomor 132 tahun 1953. Kabinet Ali Sastroamijoyo dibentuk untuk menggantikan kabinet sebelumnya, yaitu Kabinet Wilopo yang telah menjalankan tugasnya dari tanggal 3 April 1952 hingga 2 Juni 1953.

Latar Belakang Terbentuknya Kabinet Ali Sastroamijoyo I

Latar belakang atau sebab dibentuknya kabinet Ali I karena jatuhnya kabinet Wilopo, maka dari itu Indonesia harus membentuk kabinet baru. Beberapa penyebab jatuhnya kabinet Wilopo antara lain karena munculnya berbagai gerakan sparatisme yang mengancam keutuhan bangsa Indonesia. 

Selain itu, adanya krisis ekonomi yang disebabkan karena impor meningkat sementara penerimaan negara berkurang, adanya konflik di tubuh Tentara Angkatan Darat. Sebab lainnya adalah adanya peristiwa Tanjung Morawa. Hal inilah yang menyebabkan kabinet Wilopo jatuh, dan menyerahkan tugas/mandatnya kepada presiden, tepat pada tanggal 2 Juni 1953.

Setelah dua bulan, tepatnya pada tanggal 30 Juni 1953 barulah secara resmi Republik Indonesia mempunyai kabinet baru, yakni kabinet yang diberi nama kabinet Ali 1 atau lebih dikenal dengan nama Kabinet Ali Sastroamijoyo I.

Program Kerja Kabinet Ali Sastroamijoyo I

Program kerja kabinet Ali 1 terdiri dari 4 pasal pokok, antara lain :

Program Kerja Dalam Negeri : 
  1. Meningkatkan keamanan, kemakmuran, dan pemilu dengan segera.
  2. Pembebasan Irian Barat secepatnya.
Program Kerja Luar Negeri :
  1. Politik bebas aktif dan peninjauan kembali persetujuan KMB
  2. Penyelesaian pertikaian politik.
Baca :
Dari keempat program kerja kabinet Ali Sastroamijoyo I diatas, yang paling utama adalah mengenai masalah pemulihan keamanan. Namun yang terjadi setelah kabinet ini berkuasa, muncul kekacauan akibat oposisi keras dari PUSA (Persatuan Ulama Seluruh Aceh) di bawah Daud Beureueh, sebagai puncak kekecewaan mereka terhadap pusat.

Tuntutan agar Aceh menjadi Provinsi dan diperhatikannya secara sungguh-sungguh pengembangan daerah dirasa kurang mendapat tanggapan dari pusat. Lebih-lebih dengan terbentuknya kabinet tanpa orang Masyumi di dalamnya kekecewaan kemudian memuncak.

Beureueh kemudian dalam bulan September 1953 menyatakan Aceh bagian dari NII / DITII buatan Kartosuwiryo yang diproklamasikan bulan Agustus 1949. Kemudian usaha untuk mengajak Beureueh berdamai baru berhasil pada tahun 1962 meski sejak Desember 1953 gerakannya bisa berjalan secara gerilya.

Susunan Anggota Kabinet Ali Sastroamijoyo I

Seperti yang telah disebutkan diatas, keanggotaan kabinet Ali 1 yaitu tanpa dari partai Masyumi. Adapun susunan anggota kabinet Ali Sastroamijoyo I beserta partai pendukungnya adalah sebagai berikut : 
No
Nama
Jabatan
Partai Politik
1
Ali Sastroamidjojo
Perdana Menteri
PNI
2
Wongsonegoro & Zainul Arifin
Wakil Perdana Menteri
PIR & NU
3
Mohammad Hanafiah & I Gusti Gde Rake
Menteri UrusanAgraria
NU & PRN
4
Sudibjo, Wongsonegoro dan Zainul Arifin
Menteri Urusan Kesejahteraan Negara
PSII, PIR dan NU
5
Pandji Suroso
Menteri Sosial
Parinda
6
FL Tobing & Dr. Lei Kiat Teng
Menteri Kesehatan
S.K.I & PSI
7
K.H. Masjkur
Menteri Agama
NU
8
Sadjarwo
Menteri Pertanian
BTI
9
Sutan Muchtar Abidin
Menteri Perburuhan
Partai Buruh
10
Mohammad Yamin
Menteri PP dan K
Independen
11
Prof. Ir. Rooseno & Mohammad Hasan
Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga
PIR & Independet
12
Abikusno Tjokrosujoso, Prof. Ir Sooseno, Ali Sastroamidjoyo, & Dr. A.K
Menteri Perhubungan
Gani PSII, PIR, PNI & Independet
13
FL Tobing
Menteri Penerangan
S.K.I
14
Djody Dondokusumo
Menteri Kehakiman
PRN
15
Iwa Kusumasumantri
Menteri Pertahanan
Progresif
16
Dr. Ong Eng Die
Menteri Keuangan
PNI
17
Dr. Iskak Tjokroadisurjo & Prof. Ir. Rooseno
Menteri Perekonomian
PNI & PIR
18
Prof. Dr. Mr. Hazairin, Zainul Arifin, Soenarjo
Menteri Dalam Negeri
PIR, NU & Independen
19
R. Sunarjo
Menteri Luar Negeri
PNI

Keterangan :
  • Sering terjadi pergantian menteri dalam kabinet ini, sehingga terdapat beberapa tokoh dalam satu kementerian, maupun berpindah dari kementerian satu ke yang lainnya.
Keberhasilan Kabinet Ali Sastroamijoyo I
Penyebab Jatuhnya Kabinet Ali Sastroamijoyo I

Kedua topik selanjutnya akan kami bahas pada kesempatan selanjutnya. Demikian pembahasan mengenai Kabinet Ali Sastroamijoyo I, semoga bermanfaat dan berguna bagi pembaca semua. Baca juga artikel menarik dan informatif lainnya. Terima kasih.
Share ke teman kamu:

Related : Kabinet Ali Sastroamijoyo I : Program Kerja, Keberhasilan dan Penyebab Jatuhnya