5 Sumber Daya Alam Pantai dan Pemanfaatannya

Sumber daya apakah yang ada di daerah pantai? Sumber daya alam pantai dan pemanfaatannya di zona pesisir sangat penting untuk kehidupan laut dan mendukung sebagian besar sumber daya laut yang hidup di dunia, tentu lebih dari laut terbuka. Lahan basah, laguna, padang lamun, terumbu karang, dan teluk dangkal adalah area pembibitan atau makan untuk sebagian besar spesies pesisir dan lautan. Zona ini memiliki keanekaragaman hayati tertinggi di setiap bagian laut. Sementara seluruh ekosistem adalah fokus manajemen, masing-masing bagian struktural dan proses esensial harus dilestarikan dengan penekanan ditempatkan pada bidang-bidang kritis. Misalnya, hutan bakau, tideflat, pantai, padang lamun atau rumput laut, dan terumbu karang perlu mendapat perhatian khusus.

Baca Juga : Sumber Daya Alam di Daerah Dataran Tinggi

Meskipun program-program ICZM dibuat terutama untuk mengelola pembangunan fisik, program-program ICZM harus didasarkan pada pengetahuan terperinci tentang kerentanan sumber daya dan pemeriksaan yang jujur atas isu-isu konservasi. Di negara-negara tropis yang berorientasi pada buku ini, program konservasi ICZM mungkin berpusat pada tipe “habitat kritis” berikut : hutan bakau, terumbu karang, padang lamun terendam, sistem bukit pantai, dan laguna / muara yang dikenal menjadi sangat berharga. Dengan konservasi kelima habitat ini sebagai prioritas, perlu untuk memahami kerentanan dan kebutuhan konservasi mereka. Berikut ini telah kami rangkum 5 sumber daya alam pantai beserta pemanfaatannya.

Sumber Daya Alam Daerah Pantai

Contoh Sumber Daya Alam Pantai dan Pemanfaatannya

Meskipun berguna dan praktis untuk fokus pada tipe habitat individu, orang tidak boleh lupa bahwa mereka hanya ada sebagai komponen dari sistem pesisir yang lebih luas. Oleh karena itu, mereka harus dikelola sebagai bagian dari sistem yang lebih besar. Ada beberapa sumber daya alam di daerah pantai yang perlu anda ketahui dan lestarikan. Adapun sumber daya alam tersebut meliputi :

1. Mangrove, Lahan Basah dan Sistem Intertidal lainnya

Sekitar 24 juta hektar hutan bakau terjadi di wilayah pesisir negara subtropis dan tropis di dunia. Mangrove ditemukan di sepanjang garis pantai yang terlindung di mana aktivitas gelombang cenderung minimal. Istilah mangrove mengacu pada puluhan spesies pohon yang mampu hidup di air asin dan tanah yang asin.

Secara ekologis, komunitas bakau memiliki berbagai peran yang diakui di wilayah di mana mereka terjadi. Peran yang menonjol adalah produksi sampah daun dan materi detrital yang diekspor ke laguna dan lingkungan pesisir dekat pantai. Bahan organik yang diekspor dari habitat mangrove digunakan dalam satu bentuk atau lain oleh penduduk muara atau laguna, perairan dekat pantai, padang lamun, dan terumbu karang yang mungkin terjadi di daerah tersebut.

Baca Juga : Sumber Daya Alam di Pulau Jawa

Sebagian besar udang komersial tropis dan banyak spesies ikan didukung oleh sumber makanan ini. Lebih dari 30 persen perikanan Peninsular Malaysia (sekitar 200.000 t) dilaporkan memiliki hubungan dengan ekosistem mangrove.

2. Sistem Lamun

Lamun terendam sering melimpah di perairan dangkal beriklim tropis dan lingkungan dunia. Padang lamun, atau padang rumput, adalah sumber daya yang sangat produktif dan berharga yang memperkaya laut, menyediakan tempat berlindung, makanan untuk beberapa spesies ikan serta kerang yang paling penting dan berharga.

Lamun tumbuh paling baik di perairan yang tenang, terlindung dari muara dan laguna yang sehat, sering di tempat tidur, atau padang rumput, yang mudah digambarkan untuk klasifikasi sebagai habitat kritis. Mereka biasanya ditemukan di daerah dangkal di mana cahaya dapat dengan mudah menembus dan memungkinkan fotosintesis terjadi.

Artikel Menarik : Potensi Sumber Daya Alam di Pulau Sumatera

3. Sistem Terumbu Karang

Ketiga, sumber daya alam di daerah pantai adalah terumbu karang. Terumbu karang terjadi di sepanjang garis pantai tropis dangkal di mana perairan laut bersih, jernih, dan hangat. Mereka adalah salah satu ekosistem paling produktif di dunia. Dasar untuk produktivitas yang tinggi dari ekosistem terumbu karang adalah kombinasi dari produksi karang dengan dukungan dari lingkungan sekitarnya.

Terumbu karang “fringing” yang bersebelahan dengan pantai adalah jenis struktural terumbu karang yang paling umum dan tersebar luas, mereka biasanya ditemukan di bawah permukaan surut. Distribusi perairan mereka membuat mereka lebih rentan terhadap degradasi dari kegiatan pesisir daripada jenis terumbu lainnya. Salah satu formasi terumbu karang terbesar terletak di sepanjang pantai Laut Merah Arab Saudi, 1100 mil yang terkenal karena tidak adanya aliran air tawar.

Baca Juga : Sumber Daya Alam Asia Tenggara

4. Sandy Beach Systems

Sumber daya alam pantai keempat yaitu sebagai sandy beach systems. Banyak pantai hilang dengan kecepatan tinggi di sebagian besar dunia. Tidak ada wilayah tropis yang tampaknya bebas dari risiko erosi. Situasi sosio-ekonomi yang serius dapat muncul dengan erosi dan hilangnya pantai (misalnya, risiko terhadap properti, hilangnya pendapatan pariwisata internasional).

Masalahnya akan meningkat selama permukaan laut terus meningkat saat ini dari 0,5 hingga 1 m per abad (vertikal) di banyak bagian dunia. Manajemen pantai adalah elemen penting dari program tipe ICZM, dan yang harus ditangani oleh para profesional yang berpengalaman.

Pantai bukanlah bentuk yang stabil, mereka adalah bentang alam yang dinamis, terus menerus mengalami erosi dan akresi. Kondisi pantai mencerminkan keseimbangan lokal, atau ketidakseimbangan, antara deposisi (keuntungan) dan erosi (kerugian). Di seluruh dunia, erosi (alami dan buatan manusia) mendominasi overdeposisi, sebagian karena peningkatan global di permukaan laut. Akibatnya, ada banyak kehilangan pantai dan pantai di banyak bagian dunia.

5. Sistem Laguna dan Muara

Subyek di sini adalah embaya pesisir badan perairan semi tertutup, terlindung, dangkal yang memiliki karakteristik khusus dan menyediakan layanan alam yang esensial. Ini termasuk badan air seperti laguna, muara, teluk kecil, suara, fjord, esteros, dll. Banyak cekungan seperti itu telah diubah menjadi pelabuhan, atau bahkan pelabuhan komersial besar. Perlu dicatat bahwa embayment ini bukan “laut tertutup” yang dirujuk di tempat lain dalam laporan ini yang merupakan badan air dalam yang besar seperti Laut Hitam dan Mediterania.

Artikel Terkait :
Nah, itulah beberapa informasi mengenai sumber daya alam di daerah pantai. Banyak sekali manfaat yang bisa kita peroleh jika mampu memanfaatkan dengan baik. Kita tidak hanya mengambil keuntungannya saja tetapi perlu ikut menjaga dan melestarikan.